Resensi Buku Raffles dan Invasi Inggris ke Jawa : Membaca Jejak Raffles di Jawa

Resensi Buku Raffles dan Invasi Inggris ke Jawa : Membaca Jejak Raffles di Jawa
Buku Raffles dan Invasi Inggris ke Jawa

 

Judul Buku                     

:

Raffles dan Invasi Inggris ke Jawa

Penulis                                              

:

Tim Hannigan

Penerjemah

:

Bima Sudiarto

Jumlah Halaman           

:

xv + 419 Halaman

Penerbit                           

:

Kepustakaan Populer Gramedia

Cetakan                            

:

Pertama, Oktober 2015

ISBN                                  

:

978-979-91-0956-9

 

Jawa, tanah penuh sejarah ini tak hanya pernah dijajah bangsa Belanda dan Jepang. Namun Inggris pun pernah mencari keuntungan di wilayah ini tepatnya pada 1811-1816, dibawah kuasa Letnan Gubernur Thomas Stamford Raffles. Masuknya Inggris ke Jawa terjadi saat Belanda dijajah Prancis (waktu bersamaan Inggris dan Prancis berperang).

 

Kapal laut yang membawa Raffles bersama rombongan mendarat di Jawa 4 pada Agustus 1811,  tepatnya di kawasan Cilincing atau sekitar 12 kilometer dari Batavia yang telah menjadi ibu kota Hindia Belanda (hal 11).

 

Buku ini menceritakan bagaimana Raffles berkuasa di Jawa, namun invasi Inggris di Jawa ini membawa kerugian. Pasalnya  koloni yang dipimpinnya berada di ambang keruntuhan keuangan total. Prediksi Raffles tentang keuntungan anggaran sebesar 750.000 dolar dari Jawa pada 1812 berubah menjadi kerugian besar, karena petualangan militernya. Raffles mengira pertempuran yang direncakannya bisa terbayar dengan sendirinya: katanya istana Yogyakarta  memiliki banyak harta. Dalam hal Yogyakarta, Raffles tampaknya melupakan aturan alokasi harta rampasan (hal 265-267).

 

Akhirnya atas semua kondisi tersebut yang berjalan  selama hampir lima tahun, pada 25 Maret 1816, Raffles yang kurus dan lemah diangkut dari Batavia. Raffles begitu sakit sehingga pulang ke Inggris dan berharap udara di sana untuk sementara mungkin bisa menyelamatkan hidupnya (hal 361).

 

Mungkin dalam kolonialisme Raffles menyisakan cerita kelam tetapi dari sisi penelitian, Raffles mampu menyingkap keindahan dari Candi Borobudur dan candi-candi lainnya hingga akhirnya dikenal dunia. Penyusunan daftar candi di Jawa akhirnya merupakan penaklukan Inggris yang paling ramah dan mengagumkan di Indonesia (hal 254).

 

Buku ini tak hanya mengisahkan sejarah di masa lalu, namun memadukan kondisi sekarang wilayah yang pernah diinjak Raffles. Sehingga bisa menjadi salah satu panduan untuk wisata sejarah bertema Raffles di Jawa.