Resensi Buku Revolusi Senyap untuk Para Ibu Tangguh : Langkah Kecil untuk Ekonomi Keluarga

Resensi Buku Revolusi Senyap untuk Para Ibu Tangguh : Langkah Kecil untuk Ekonomi Keluarga
Revolusi Senyap untuk Para Ibu Tangguh

 

 

Judul Buku                     

:

Revolusi Senyap untuk Para Ibu Tangguh

Penulis                                              

:

Kristin Samah

Jumlah Halaman           

:

xii + 135

Penerbit                           

:

Gramedia Pustaka Utama, Jakarta

Cetakan                            

:

2018

ISBN                                  

:

978-602-06-1838-8

 

 

 

 

Semua pihak dalam keluarga bisa terlibat   dalam mengubah nasib ekonomi keluarga termasuk para ibu. Keterlibatan kaum perempuan yang telah berkeluarga, tidak hanya bekerja pada pihak lain. Melainkan dengan cara membangun bisnis secara mandiri, dengan kata lain menjadi seorang wiraswasta.

 

Dalam membuka usaha, asalkan memiliki kemauan untuk belajar, tidak perlu modal dana terlalu besar. Inilah yang terjabarkan dalam buku Revolusi Senyap untuk Para Ibu Tangguh. Buku ini memaparkan  pengalaman para ibu dari keluarga prasejahtera, yang dapat meningkat perekonomian keluarganya. Hanya dengan bermodal Rp2.000.000 tanpa meninggalkan rumah, penulis merangkum proses para ibu tersebut berbisnis.

 

Beragam bisnis yang dijalankan para ibu di antaranya berjualan ikan basah, warung makan, warung sembilan bahan pokok (sembako), pakan ternak, pengolahan ikan asin, sampai dengan produksi tas.

 

Dalam menentukan jenis usaha yang akan dilakoni, rata-rata mereka melihat peluang yang ada di sekitar tempat tinggalnya, misalnya seorang ibu yang membuka warung makan beralasan di sekitar tempat tinggalnya banyak kos-kosan, dimana para penghuni sibuk beraktivitas sehingga tidak sempat memasak dan memilih untuk membeli. Para ibu ini tersebar diberbagai daerah, baik di kota besar maupun di wilayah pinggiran.

 

Dalam perjalanannya, usaha para ibu ini tidak hanya mampu membantu dalam penyokong ekonomi keluarga dalam memenuhi kebutuhan sehari-hari. Penghasilan perempuan-perempuan ini, bisa juga untuk menabung sebagai persiapan ekonomi keluarga dalam keadaan tak terduga. Para ibu yang berbisnis bukan dalam arti menggantikan peran suami atau ayah, ibu hanya membantu dalam berkontribusi. Peran utama tetap dipegang suami atau ayah.

 

Selain memberikan efek perbaikan ekonomi keluarga, para ibu yang membuka usaha sendiri akan sibuk dengan bisnisnya sehingga akan terbebas dari informasi bohong alias hoax. Mata dan telinga perempuan dipertajam untuk memperkuat usaha, yang sedang dijalankan dibandingkan membicarakan apa yang dilakukan tetangga sebelah atau bagaimana artis-artis musiman membelanjakan uangnya.

 

 

 "Perempuan sering dituding sebagai biang gosip, sumber penyebar berbagai informasi. Padahal, laki-laki pun sesungguhnya gemar mendengar dan menyebarkan informasi tak terverifikasi. Suka juga mendengar kejelekan-kejelekan orang lain, daripada belajar dari kisah-kisah sukses." (Halaman 18)

 

Melalui buku ini, pembaca diajak terjun berbisnis dengan modal yang kecil dan sederhana baik untuk perempuan maupun pria.